Friday, September 30, 2011

FISIOTERAPI DADA dan POSTURAL DRAINASE


BAB I
PENDAHULUAN

1.1     Latar Belakang
         Fisioterapi adalah suatu cara atau bentuk pengobatan untuk mengembalikan fungsi suatu organ tubuh dengan memakai tenaga alam. Dalam fisioterapi tenaga alam yang dipakai antara lain listrik, sinar, air, panas, dingin, massage dan latihan yang mana penggunaannya disesuaikan dengan batas toleransi penderita sehingga didapatkan efek pengobatan.
         Postural drainase (PD) merupakan salah satu intervensi untuk melepaskan sekresi dari berbagai segmen paru dengan menggunakan pengaruh gaya gravitasi.. Mengingat kelainan pada paru bisa terjadi pada berbagai lokasi maka PD dilakukan pada berbagai posisi disesuaikan dengan kelainan parunya. Waktu yang terbaik untuk melakukan PD yaitu sekitar 1 jam sebelum sarapan pagi dan sekitar 1 jam sebelumtidur pada malam hari.
         PD dapat dilakukan untuk mencegah terkumpulnya sekret dalam saluran nafas tetapi juga mempercepat pengeluaran sekret sehingga tidak terjadi atelektasis. Pada penderita dengan produksi sputum yang banyak PD lebih efektif bila disertai dengan clapping dan vibrating.

1.2     Tujuan
         Diharapkan mahasiswa mampu untuk melaksanakan fisioterapi dada dan postural drainase pada pasien khususnya mengalami obstruksi pernapasan.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1   Definisi Fisioterapi Dada
         Fisioterapi adalah suatu cara atau bentuk pengobatan untuk mengembalikan fungsi suatu organ tubuh dengan memakai tenaga alam. Dalam fisioterapi tenaga alam yang dipakai antara lain listrik, sinar, air, panas, dingin, massage dan latihan yang mana penggunaannya disesuaikan dengan batas toleransi penderita sehingga didapatkan efek pengobatan.
         Fisioterapi dada adalah salah satu dari pada fisioterapi yang sangat berguna bagi penderita penyakit respirasi baik yang bersifat akut maupun kronis. Fisioterapi dada ini walaupun caranya kelihatan tidak istimewa tetapi ini sangat efektif dalam upaya mengeluarkan sekret dan memperbaiki ventilasi pada pasien dengan fungsi paru yang terganggu.

2.2   Tujuan FTD
Tujuan pokok fisioterapi pada penyakit paru adalah:
1.      Mengembalikan dan memelihara fungsi otot-otot pernafasan
2.      Membantu membersihkan sekret dari bronkus
3.      Untuk mencegah penumpukan sekret, memperbaiki pergerakan dan aliran sekret
4.      Meningkatkan efisiensi pernapasan dan ekspansi paru
5.      Klien dapat bernapas dengan bebas dan tubuh mendapatkan oksigen yang cukup
6.      Mengeluarkan secret dari saluran pernapasan
         Fisioterapi dada ini dapat digunakan untuk pengobatan dan pencegahan pada penyakit paru obstruktif menahun, penyakit pernafasan restriktif termasuk kelainan neuromuskuler dan penyakit paru restriktif karena kelainan parenkim paru seperti fibrosis dan pasien yang mendapat ventilasi mekanik. Fisioterapi dada ini meliputi rangkaian : postural drainage, perkusi, dan vibrasi.
Kontra indikasi fisioterapi dada ada yang bersifat mutlak seperti kegagalan jantung, status asmatikus, renjatan dan perdarahan masif, sedangkan kontra indikasi relatif seperti infeksi paru berat, patah tulang iga atau luka baru bekas operasi, tumor paru dengan kemungkinan adanya keganasan serta adanya kejang rangsang.
Anatomi                                                          Percabangan Trakheobronkhial

Lobus Kanan Atas :
1.      segmen apical
2.      segmen posterior
3.      segmen anterior
Lobus Kanan Tengah :
1.      segmen lateral
2.      segmen medial
Lobus Kanan Bawah :
1.      segmen superior
2.      segmen basal anterior
3.      segmen basal lateral
4.      segmen basal posterior
5.      segmen basal medial


2.3   Teknik FTD
A.     Drainase Postural
    Merupakan cara klasik untuk mengeluarkan secret dari paru dengan mempergunakan gaya berat (gravitasi) dari secret. Pembersihan dengan cara ini dicapai dengan melakukan salah satu atau lebih dari 11 posisi tubuh yang berbeda. Setiap posisi mengalirkan secret dari pohon trakheobronkhial ke dalam trachea. Batuk penghisapan kemudian dapat membuang secret dari trachea. Pada penderita dengan produksi sputum yang banyak drainase postural lebih efektif bila disertai dengan perkusi dan vibrasi dada.

Indikasi Klien Yang Mendapat Drainase Postural
a)      Mencegah penumpukan secret yaitu pada:
·        Pasien yang memakai ventilasi
·        Pasien yang melakukan tirah baring yang lama
·        Pasien yang produksi sputum meningkat seperti pada fibrosis kistik, bronkiektasis
b)      Mobilisasi secret yang tertahan :
·        Pasien dengan atelektasis yang disebabkan oleh secret
·        Pasien dengan abses paru
·        Pasien dengan pneumonia
·        Pasien pre dan post operatif
·        Pasien neurology dengan kelemahan umum dan gangguan menelan atau batuk

Kontra Indikasi Drainase Postural
a)      Tension pneumothoraks
b)      Hemoptisis
c)      Gangguan system kardiovaskuler seperti hipotensi, hipertensi, infarkniokard, aritmia
d)      Edema paru
e)      Efusi pleura
f)        Tekanan tinggi intracranial

Persiapan Pasien Untuk Drainase Dostural
a)      Longgarkan seluruh pakaian terutama daerah leher dan pnggang
b)      Terangkan cara pelaksanaan kepada klien secara ringkas tetapi lengkap
c)      Periksa nadi dan tekanan darah
d)      Apakah pasien mempunyai refleks batuk atau memerlukan suction untuk mengeluarkan secret.

Cara Melakukan Drainase Postural
a)      Dilakukan sebelum makan untuk mencegah mual muntah dan menjelang tidur malam untuk meningkatkan kenyamanan tidur.
b)      Dapat dilakukan dua kali sehari, bila dilakukan pada beberapa posisi tidak lebih dari 40 -60 menit, tiap satu posisi 3-10 menit
c)      Posisi drainase postural dilihat pada gambar
Evaluasi Setelah Dilakukan Drainase Postural
a)      Auskultasi : suara pernapasan meningkat dan sama kiri dan kanan
b)      Inspeksi : dada kanan dan kiri bergerak bersama-sama
c)      Batuk produktif (secret kental/encer)
d)      Perasaan klien mengenai darinase postural (sakit, lelah, lebih nyaman)
e)      Efek drainase postural terhadap tanda vital (Tekanan darah, nadi, respirasi, temperature)
f)        Rontgen thorax

Drainase postural dapat dihentikan bila:
a)      Suara pernapasan normal atau tidak terdengar ronchi
b)      Klien mampu bernapas secara efektif
c)      Hasil roentgen tidak terdapat penumpukan sekret

B.     Clapping/Perkusi
    Perkusi adalah tepukan dilakukan pada dinding dada atau punggung dengan tangan dibentuk seperti mangkok. Tujuan melepaskan sekret yang tertahan atau melekat pada bronkhus. Perkusi dada merupakan energi mekanik pada dada yang diteruskan pada saluran nafas paru. Perkusi dapat dilakukan dengan membentuk kedua tangan deperti mangkok.
lndikasi untuk perkusi :
Perkusi secara rutin dilakukan pada pasien yang mendapat postural drainase, jadi semua indikasi postural drainase secara umum adalah indikasi perkusi.

Perkusi harus dilakukan hati-hati pada keadaan :
1. Patah tulang rusuk
2. Emfisema subkutan daerah leher dan dada
3. Skin graf yang baru
4. Luka bakar, infeksi kulit
5. Emboli paru
6. Pneumotoraks tension yang tidak diobati
Alat dan bahan :
1) Handuk kecil
Prosedur kerja :
1)  Tutup area yang akan dilakukan clapping dengan handuk untuk mengurangi ketidaknyamanan
2)  Anjurkan pasien untuk rileks, napas dalam dengan Purse lips breathing
3)  Perkusi pada tiap segmen paru selama 1-2 menit dengan kedua tangan membentuk mangkok
    Kecepatan dari perkusi masih kontroversi, sebagian mengatakan bahwa teknik yang cepat lebih efektif, tetapi ada yang mengatakan bahwa teknik yang lambat lebih santai sehingga klien lebih suka yang lambat.
Hindari daerah-daerah klavikula, sternum, scapula, vertebra, ginjal, limpa.

C.     Vibrating
         Vibrasi secara umum dilakukan bersamaan dengan clapping. Sesama postural drainase terapis biasanya secara umum memilih cara perkusi atau vibrasi untuk mengeluarkan sekret. Vibrasi dengan kompresi dada menggerakkan sekret ke jalan nafas yang besar sedangkan perkusi melepaskan/melonggarkan sekret. Vibrasi dilakukan hanya pada waktu pasien mengeluarkan nafas. Pasien disuruh bernafas dalam dan kompresi dada dan vibrasi dilaksanakan pada puncak inspirasi dan dilanjutkan sampai akhir ekspirasi. Vibrasi dilakukan dengan cara meletakkan tangan bertumpang tindih pada dada kemudian dengan dorongan bergetar.
Kontra indikasinya adalah patah tulang dan hemoptisis.
Prosedur kerja :
1)      Meletakkan kedua telapak tangan tumpang tindih diatas area paru yang akan dilakukan vibrasi dengan posisi tangan terkuat berada di luar
2)      Anjurkan pasien napas dalam dengan Purse lips breathing
3)      Lakukan vibrasi atau menggetarkan tangan dengan tumpuan pada pergelangan tangan saat pasien ekspirasi dan hentikan saat pasien inspirasi
4)      Istirahatkan pasien
5)      Ulangi vibrasi hingga 3X, minta pasien untuk batuk

BAB III
PEMBAHASAN

3.1     Kesimpulan
         Fisioterapi dada adalah salah satu dari pada fisioterapi yang sangat berguna bagi penderita penyakit respirasi baik yang bersifat akut maupun kronis. Fisioterapi dada ini walaupun caranya kelihatan tidak istimewa tetapi ini sangat efektif dalam upaya mengeluarkan sekret dan memperbaiki ventilasi pada pasien dengan fungsi paru yang terganggu.
Terdapat 3 kategori posisi dalam pelaksanaan postural drainage, yaitu :
1. Posisi yang mendrainase segmen atas atau lobus atas paru.
2. Posisi yang mendrainase segmen tengah paru (hanya pada paru kanan).
3. Posisi yang mendrainase segmen basal paru atau lobus bawah.

3.2     Saran
         Saran yang membangun sangat kami perlukan dari para pembaca demi kelancaran dan perbaikan dalam pembuatan makalah yang berikutnya.

DAFTAR PUSTAKA

Fitri, luchi nur.2009. http://luchinurfitri.blog.friendster.com/2009/01/fisioterapi-dada/ .diakses pada 04 Juli 2009, 19.15
Potter, Patricia A. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan. Jakarta: EGC

No comments:

Post a Comment

Post a Comment